Petani Jombang Kesulitan Peroleh Pupuk Urea

Senin, 06 Februari 2017  19:41

Petani Jombang Kesulitan Peroleh Pupuk Urea

Para petani di Jombang mulai kesulitan memperoleh pupuk bersubsidi untuk tanaman padi.

Jombang(BM)-Kelangkahan pupuk bersubsidi di Jombang mulai memicu keresahan para petani setempat. Kondisi ini imbas dari pengurangan kuota pupuk bersubsidi yang dialokasikan untuk petani.  Kuota 34 ribu ton menjadi 31 ribu ton atau dari 180 kilogram per hektare menjadi 165 kilogram per hektare.
 
Seperti dialami petani di desa Bareng Kecamatan Bareng yang mulai resah akibat kelangkaan pupuk. Di Desa Barenag saat ini segala jenis pupuk sulit didapat. Kalaupun ada bukan pupuk bersubsidi harus ditebus dengan harga jauh lebih mahal. Padahal petani saat ini  membutuhkan pupuk dasar untuk 15 hari pasca tanam.
 
Berbeda dengan kecamatan Bareng, di wilayah desa/ kecamatan Mojowarno, para petani telah menyimpan lebih dahulu pupuk jenis ponska. Pupuk ponska dibeli sedikit demi sedikit, sehingga pada waktu pemupukan telah tersedia, namun pupuk jenis urea tidak dimiliki. Suroso salah seorang petani mengaku telah berupaya mendapatkan pupuk urea ke sejumlah distributor,  namun jawabannnya masih kosong. Sehingga pemupukan hanya menggunakan ponska tanpa menggunakan urea. Akibat kelangkaan pupuk jenis urea ini petani pesimis akan panen sesuai harapan.
 
Menanggapi kelangkaan pupuk tersebut, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Jombang, Hadi Purwantoro mengaku, pihaknya tidak bisa berbuat banyak. Lantaran terjadi pengurangan kuota pupuk bersubsidi di Kabupaten Jombang. Pengurangan kuota telah terjadi sejak tahun 2016, sehingga keresahan petani terhadap kelangkaan pupuk bukan pada musim tanam yahin ini saja.
 
Dikatakan Hadi Purwantoro, Dinas Pertanian Kabupaten Jombang pada tahun 2016 mengajukan kuota pupuk urea bersubsidi 47.307 ton yang terealisasi hanya 34.075 ton. Pengajuan  11.118 ton pupuk jenis SP-36 terealisasi 3.086 ton. Pengajuan pupuk jenis ZA sebesar 29.397 ton terealisasi 22.067 ton. Sedangka pengajuan pupuk jenis NPK 28.455 ton terealisasi 21.648 ton, dan pengajuan pupuk jenis organik sebesar 18.021 ton terealisasi 8.672 ton.
 
Sedang untuk musim tanam tahun 2017, dari pengajuan Dinas Pertanian terjadi pengurangan kuota untuk semua jenis pupuk. Sehingga yang terealisasi  hanya sebesar 30 hingga 68 persen dari pengajuan. Misalnya pupuk urea dari pengajuan 49.646 ton terealisasi 31.000 ton atau 62 persen dan pupuk sp-36 dari pengajuan 9773 ton terealisasi 3000 ton atau hanya 30 persen dari pengajuan.
 
“Guna mencapai panen yang maksimal dalam kondisi kekurangan pupuk kimia, kami memberikan penyuluhan penggunaan pupuk organic. Sebab biayanya masih jauh lebih murah daripada harga pupuk urea non subsidi yang berkisar Rp 4.000 per kilogram,  sedang urea bersubsidi hanya seharga Rp 1.800 per kilogram.(moj/dra)
OTHER NEWS


TERKINI

SELENGKAPNYA
EDISI TERBARU Edisi 21 Juni 2017

Untuk langganan Koran Berita Metro, hubungi (031)5318686 Alamat Jl.Tunjungan Nomor 86 Surabaya.

E-paper

>