BPH Migas Desak Pertamina Tak ‘Hilangkan’ Premium

Senin, 05 Maret 2018  21:21

BPH Migas Desak Pertamina Tak ‘Hilangkan’ Premium

Banyaknya SPBU yang tidak menjual BBM jenis premium dipertanyakan

Jakarta(BM)-BanyaknyaSPBU baik milik Pertamina maupun swasta yang tidak menjual BBM jenis premium mendapat tanggapan dari Badan Pengatur Kegiatan Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) meminta kepada PT Pertamina (Persero) untuk segera mengatasi kelangkaan Bahan Bakar Minyak (BBM) khususnya jenis Premium. BPH Migas meminta kepada Pertamina untuk tidak menahan penyaluran Premium ke SPBU.Kepala BPH Migas Fanshurullah Asa mengatakan, saat ini sejumlah daerah mengalami kelangkaan Premium. Sementara, BBM yang tersedia yaitu Pertalite harganya terus mengalami kenaikan menyesuaikan pergerakan harga minyak dunia.

"Masyarakat mengeluh masalah Premium. Di Lampung, Riau ada demo. Sedangkan yang ada Pertalite. Kalau minyak dunia naik, Pertalite naik harganya. Premium ini banyak tempat tidak jual," kata Fanshurullah, di Kantor Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Senin (5/3).

Guna mengatasi hal tersebut, Fashurullah meminta ke Pertamina untuk tidak menahan penjualan Premium, meski ada keinginan agar masyarakat beralih menggunakan BBM dengan kualitas yang lebih baik, yaitu mengunakan Pertalite. "Kami persilakan jual Pertalite biar mau pindah ke Pertalite, tetapi kalau masyarakat masih butuh Premium, ya harus ada," tuturnya.

Menurut Fanshurullah, BPH Migas tidak melarang‎ Pertamina mendorong masyarakat mengonsumsi Pertalite. Namun seharusnya Premium tetap disalurkan sesuai dengan kebutuhan masyarakat. "Dia ganti awalnya minta jual Pertalite, kami boleh jual Pertalite, tapi enggak harusnya Premium jadi Pertalite. Pertamina tahu kok, kan SPBU juga punya mereka," ujarnya.

Fanshurullah mengungkapkan, tahun ini kuota BBM jenis tertentu atau subsidi ditetapkan ‎15,98 juta kilo liter (kl). Terdiri dari solar subsidi 15,37 juta kl dan kerosein 610 ribu kl. Pada BBM jenis penugasan atau Premium penugasan tahun ini alokasinya 7,5 juta kl, lebih tinggi dari usulan Pertamina 5,46 juta kl.‎"Pertamina cuma ajuin 4 juta, kami maunya 7,5 juta. Kami instruksikan Pertamina untuk tetap jual Premium," tandasnya.(nas/dra)

OTHER NEWS


TERKINI

SELENGKAPNYA
EDISI TERBARU Edisi 21 Juni 2017

Untuk langganan Koran Berita Metro, hubungi (031)5318686 Alamat Jl.Tunjungan Nomor 86 Surabaya.

E-paper

>