Sosialisasi, KPU Kabupaten Kediri Gelar Media Gathering

Rabu, 07 November 2018  17:33

Sosialisasi, KPU Kabupaten Kediri Gelar Media Gathering

KPU Kab.Kediri Gelar Media Gathering dengan sejumlah awak media

Kediri- Untuk menyukseskan Pemilu 2019 KPU Kabupaten Kediri menggelar media Gathering bersama awak media dan sejumlah Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) di Resto Kebon Rojo Kediri, Rabu (7/11).

 Hadir dalam acara tersebut sejumlah Komisioner KPU Kabupaten Kediri dan juga komisioner Provinsi Jatim yang sekaligus juga menjadi narasumber.

Acara diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya dan dilanjutkan prosesi pembukaan “ Peran media dalam menyukseskan pemilu sangat penting, karena media bisa menjadi corong untuk menyampaikan kepada masyarakat,” ujar Komisioner KPU Kabupaten Kediri Syamsuri dalam sambutanya.

Dalam acara tersebut KPU Kabupaten Kediri mengundang tiga pemateri. Yakni Ketua PWI Kediri Mega Wulandari, Ketua Aji yang diwakili oleh Hari Tri Warsono dan dari Komisioner KPU Jatim Gogot Cahyo Baskoro..

Dalam pemaparanya Mega Wuladari menjelaskan tentang tantangan media dalam memerangi berita hoax. Dengan berkembangnya jaman peran media sosial rawan untuk disalahgunakan untuk  menybearkan berita hoax. “ Dan peran media itulah untuk bisa meluruskan berita-berita hoax yang cukup meresahkan,” jelasnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Hari Tri Warsono agar masyarakat lebih cerdas ketika melihat berita apakah itu hoax apa bukan. Dan menurutnya ketika menerima kabar di media sosial seharusnya tidak perlu langsung di sahre maupun diposting akan tetapi perlu dipelajari terlebih dahulu terkait kebenaran berita tersebut. “ Baik yang membuat berita hoax maupun yang menyebar sama-sama bisa dipidana,” tuturnya.

Oleh karena itu Hari juga memaparkan terkait trik-trik untuk mengetahui berita tersebut hoax atau bukan. Salah satu caranya yakni dengan melihat postingan berita tersebut apakah hanya dari blog pribadi seseorang apa dari web. Kalau dari blog pribadi menurutnya kebenarnya masih perlu dipertanyakan. “ Selain itu kalau dari web juga perlu ditinjau terkait kelegalan, apakah sudah berbentuk PT yang sudah diakui dewan pers atau belum.” Imbuhnya.

Sementara itu Gogot Cahyo Baskoro dalam pemaparanya lebih terkait rambu-rambu media dalam mempublikasi calon peserta pemilu. “ Agar tidak melanggar, media perlu mengtahui batasan-batasan maupun aturan terkait Pemilu. Baik di saat masa kampanye berlangsung maupun dihari-hari tenang,” paparnya.(bd)

 

OTHER NEWS


TERKINI

SELENGKAPNYA
EDISI TERBARU Edisi 21 Juni 2017

Untuk langganan Koran Berita Metro, hubungi (031)5318686 Alamat Jl.Tunjungan Nomor 86 Surabaya.

E-paper

>